Tips Cara Menghadapi Guru Killer

 Lain - Lain
Tips Cara menghadapi Guru Killer - MasaKita.Com

                                                   Tips Cara menghadapi Guru Killer.

 

Beritaku.us.Com – Di setiap sekolah, pasti ada satu-dua guru yang killer. Semua murid bahkan angin aja nunduk pas dia lewat. Saat bunyi sepatunya terdengar mendekati ruang kelas, auranya di pintu udah nggak enak aja, bawaannya merinding, keringet dingin, mual, yeee itu mah kamunya aja yang kagak sarapan.

 

Guru killer itu sebetulnya nggak selalu se-killer yang kamu kira kok, kecuali dia punya portofolio ngebunuh nyamuk cuma pakai kedipan mata doang, atau bikin seluruh kecoak di rumahnya melakukan transmigrasi bedol desa karena mengancam keselamatan tiap kepala keluarga. Oke, ini serem.

 

Tapi nih ya, mau guru se-killer apa pun, kalo kamu tau gimana cara menghadapinya, dia bukanlah sosok yang harus kamu takuti. Malah, bisa aja dia jadi guru yang paling baik hati cuma sama kamu.

 

Mau tau caranya? Gini..

 

Jangan gentar kalo kamu benar

Beberapa guru killer mampu melucuti nyali para siswanya hanya dengan tatapan yang seolah setajam ujung pisau belati. Padahal emang dari sononya aja cara dia menatap begitu. Usahain jangan gentar buat menghadapinya kalo kamu emang nggak salah. Misalnya, pas lagi ulangan temen kamu berusaha nyontek ke kamu, tapi malah kamu yang disangka mencontek.

 

Beranikan diri untuk menatap matanya, atur napas, lalu bilang, “Bu/Pak, saya nggak mencontek, tapi teman saya.”

 

“Diam kamu! Saya jelas-jelas melihatnya! Saya nggak mengajarkan murid untuk berbohong!”

 

“Saya berani menyanggah karena saya memang nggak melakukannya..”

 

“Kamu masih berani berbohong?”

 

“Bapak/Ibu mau mengajarkan muridnya untuk berbohong dengan mengakui kesalahan yang memang nggak dilakukan?”

 

“…”

 

Dijamin ampuh bikin sang guru killer diam sambil menaham wajah merahnya, ya paling ditampar dikit gapapalah. Lumayan, bikin dia kesal sendiri karena sadar bahwa pengelihatannya salah.Keep being cool~

 

 

Ubah penilaian kamu

Penilaian yang dimaksud ini adalah, jika orang-orang mengecap seorang guru adalah sosokkiller, tapi kamu sebaliknya. Sedingin, segalak, semenakutkan apa pun seorang guru, kalo kamu menganggapnya sebagai guru yang baik dan asik, niscaya beliau pun akan begitu. Asal jangan terlalu SKSD aja.

 

Berbagai macam tipe guru itu tujuannya sama: pengin muridnya pinter dan berprestasi. Cuma cara dia ngajar aja kok yang mengerikan, tapi, kan, itu juga supaya muridnya belajar dengan benar.

 

Malah seru loh kalo kamu jadikan tantangan. Misalnya pas kamu dapet nilai jelek di mata pelajarannya, kamu bilang ke dia bakal belajar lebih giat lagi, lalu berhasil membuktikannya. Pasti dia juga akan mengubah penilaian buruknya tentang kamu menjadi baik.

 

 

Jadi murid yang beda

Guru killer itu paling sebel sama murid yang malas bin lemot. Murid tipikal gitu bakal jadi makanan favoritnya buat mencak-mencak. Maka, jadilah murid yang beda, alias rajin. Rajin bukan berarti kamu memaksakan diri untuk tampil sepintar Einstein dalam mata pelajaran yang dia ajarkan, tapi berusaha untuk memahami dan menghargai ilmu yang dia berikan.

 

Ini metode paling tepat buat dapetin hatinya. Dia pasti memerhatikan mana murid yang serius belajar dan nggak dari depan kelas. Meskipun kamu nggak pinter-pinter banget, tapi beliau melihat usaha kamu belajar yang rajin, masa iya dia tetap tega ngediemin kamua tau ngasih nilai jelek. Kalo setega itu, sih, beliau bakal dapet titel tambahan: guru killer yang minta banget di-HAHA-in aja.

 

 

Ajakin guru killer buat belajar bersama di luar sekolah

Terdengar mustahil? Enggak kok, malah mungkin banget. Ada sosok seorang guru yang killersetengah mati di sekolah, tapi saat di luar sekolah beliau menjadi sosok orang tua sekaligus malaikat yang dengan senang hati meluangkan waktunya untuk mengajari para murid.

 

Ini butuh approach yang subtle, katakanlah, cara ngedeketinnya halus dan pelan-pelan banget. Kalo kamu malu atau takut memintanya secara personal, ajakin teman-teman kamu buat kompakan minta sang guru killer buat belajar bersama di luar sekolah, atau malah sekalian jadi les. Tentu nggak cuma belajar aja. Bisa abis belajar bersama, lalu makan, jalan-jalan, atau ngebantuin aktivitas sang guru killer di rumahnya.

 

Percaya nggak percaya, dulu pas Kanda SMA, cara ini pernah diterapin dan sukses ke Ibu guru bahasa Jerman. Titel guru killer yang disandang beliau hilang sekejap ketika bel tanda pelajaran selesai berbunyi. Di kelas emang nakutin, doi selalu siap ngelempar high heels ke arah murid yang badung, tapi pas jam sekolah selesai, Kanda dan teman-teman ngobrol dan ngebanyol bareng.

Lagipula, selain bikin kamu makin menguasai mata pelajarannya, kamu juga jadi ngebangunrelationship yang lebih dekat. Bukan hanya sebagai guru dan murid aja, tapi jadi sahabat. Pasti bikin kangen deh pas udah lulus. Sumpedeh~

 

 

Jadi murid berprestasi yang bisa bikin dia respect

Ada loh guru yang menjadi sosok killer hanya karena dia pengin dihormati dan disegani oleh murid-muridnya. Biasanya guru killer yang kayak gini tuh jaimnya kebangetan. Lagi jalan tiba-tiba jatuh ngejeledug di lantai juga ekspresinya lempeng aja, bahkan malah break dance sambil direkam buat posting-an Instagram. Aduh, sulit.

 

Salah satu cara bikin dia respect adalah dengan menjadi murid yang berprestasi, dia pasti respectdeh. Nggak akan mengangkat alis dengan tatapan merendahkan saat dia nyuruh kamu ngejawab soal di papan tulis, justru tersenyum bangga saat yakin kamu mampu menjawabnya.

 

 

Nggak ada salahnya juga, kan, jadi murid berprestasi? Worth it banget buat diri sendiri dan teman yang butuh contekan dibantu belajarnya. Belajarlah yang giat dan berprestasi, maka gurukiller akan menghormati. EHEHEHE.

 

Gimana? Kece kan tipnya? Nggak ada yang nggak mungkin di dunia ini, apalagi cuma menghadapi guru killer. Jadikanlah beliau sosok guru yang memotivasi, bukan menakuti, maka nilai di rapormu pasti tinggi.

Related Posts

Leave a Reply